Pelajaran Ekonomi Kelas X

On Rabu, 30 November 2011 0 comments


 Semoga bermanfaat untuk kalian semua,,,,,
ini bkan hasil copy paste tpi asli ketikan gw sendiri..



A.      Human Need
                Human have various need. The need will always develop along with the increase of age and human knowledge. For example, when you were a baby, you had not needed books and motor cycles, when you are in Senior High School, you need books to help you learning and motor cycles to go to school. Human have different need. For example, the need of a farmer will be different from the need of Senior High School Student.
                Human need is not limited to concrete need (real), but also abstract need (unreal). For example, secure feeling, peaceful, and respected by other people. Thus, human need is unlimited. This is caused by several factors such as:
1.       The increasing number of population;
2.        The advancement of knowledge and technology;
3.        The advancement of social intercourse;
4.       The advancement of human culture;
Generally, human need can be categorized into five categories. The following are:
1.       Need according to intensity or level
According to intensity or level, human need can be categorized into primary need, secondary need, and tertiary need.
a.     Primary Need
Primary need is often called as main need. Primary need is the need which must be fulfilled because it is so important for human life. Generally, human primary need consists of food, clothes, and houses.
                In the advancement of civilization and competition, education is also main need for human. Education is a foothold in life for each individual. Human will encounter many difficulties in their future if they do not have enough knowledge and skill.
b.     Secondary need
Secondary need emerges and fulfilled after primary need fulfilled. Secondary need is often called as additional need for human. After food, clothes, and houses being fulfilled, human can fulfill other need because their primary need has been fulfilled. The purchase of those goods can be postponed if the primary need has not been fulfilled. Human will not be disturbed in their life if their secondary need has not been fulfilled.
c.      Tertiary Need
Tertiary need may also be defined as the need for luxury. After being able to fulfill their primary and secondary need, according to their nature human want to archive satisfaction in their life. Therefore, the other need emerges, that is tertiary need. Some goods which are included in tertiary need are luxurious cars, cruise ship, and other luxurious need. The fulfillment of tertiary need is related to the status or prestige of individuals in order to be highly regarded and respected in a society.
        The classification of goods becomes tertiary or secondary need will be different for each person. Some goods may become secondary need for a person; however, for another person they are included in tertiary need. For example, a motor cycle for the one who has high income can be included in secondary need, however for the one who has low income it can be included in tertiary need, thus, the individual income will give a big influence on the classifications  of individual need.
2.   Need according to characteristics
Based on characteristic, human need can be classified into physical and spiritual need.
a.     Physical Need
Physical need is the need which gives many benefits for a physique or a human body. For example, a person who is angry needs food for making him satiated. A person who wears clothes will feel warm. Therefore, food and clothes are included in physical need because they have influence on individual physiques.
b.     Spiritual need
Spiritual need is the need which gives many benefits for spiritual or human soul. It is related to the spiritual demand of a person so that the characteristic are invisible, such as the demand of feelings, ethics, and individual beliefs. Each person wants tranquility, comfort, and beliefs. The need for beliefs or religion causes a person feels peaceful and has a hold in his life. In order to lose thought strain because of daily works, a person can take a tour to objects of interest to tourists.
3.   Need according to Subject
Based on its object, human need can be classified into individual and collective need.
a.     Individual Need
Individual need is the need which will influence on a person individually and its fulfillment can be done individually.  For instance, the need of notebook for student.
b.     Collective Need
Collective need is the need which will give influence on a group of people and the fulfillment can be done through groups of together.  For example, the need of education.
4.   Need According to time
Based on time, human need can be classified into current and future need.
a.     Current Need
Current Need is the need which must be fulfilled at the moment when it takes a great importance. Basically, current need cannot be canceled. For example, drinking some water for a thirsty person and eating some food for a hungry person.
b.     Future Need
Future need is the need which must not be fulfilled at the moment when it takes a great importance. The future need itself is more concerned on the preparations to encounter future need. As an example, for a person who wants a retired pay in his old age. The person can save his money or join insurance starting from now.
II. Soal Essai
1.     Jelaskan apa yang anda ketahui tentang barang sebagai alat memenuhi kebutuhan hidup ? untuk menjawabnya anda diharuskan menterjemahkan naskah dibawah ini .

A.            Goods as the Device for Fulfilling Need
Human have various need. The need must be fulfilled for the persistence of human life or for achieving satisfaction. Therefore, human need device for fulfilling need. The device can be visible or invisible. Merit is an invisible device for fulfilling need, while goods are the device for fulfilling visible need. For further information, the following are the discussion about visible devices for fulfilling need.
1.             Goods according to the way to gain
According to the way to gain, goods can be classified into economic and free goods.
a. Economic Goods
Nearly all goods are economic goods. They are the goods which have a use as a device for fulfilling need which has limited number. The number of those goods is less than human need so that for obtaining them human require sacrifices. For example, to obtain food, clothes, and houses, human must pay some money and for getting the money, human must sacrifice goods, time, energy, and their thought.
b.Free Goods
    Free Goods are the devices for fulfilling need which have unlimited number so that for the person who want to get them do not need any costs. Free goods are available in a large number and human can get them from nature directly, for example air, sunray, sand in a desert, and water in a beach.
2.             Good according to utility
            Based on utility, goods can be classified into production goods and consumption goods.
a. Production Goods
    Production goods are often called as capital goods. Production goods might be called as the goods which are used in the production process. It is called capital goods because these goods are used for producing other goods. There are production goods which run out only once in production process, for example some wheat flour to make some cake. The wheat flour will run out in one production process. Besides, there are production goods which do not run out in one production process, for example, machines and factory tools. Machines and factory tools can be used repeatedly.

b.Consumption Goods
    Consumption goods are the goods which can be used directly for fulfilling need. Consumption goods are often called as finished goods or working goods. There are consumption goods which run out only once in the use, for example, food and drink.
    Besides, there are consumption goods which can be used repeatedly, for examples, clothes, furniture, and vehicles.



3.   Goods according to the Relation to Other Goods
If it is related to other goods, goods can be classified into substitution goods and complementary goods.
a.     Substitution Goods
Substitution goods are the goods which are used as the device for fulfilling need which their use can be substituted by other goods. For examples, if there is no rice, it can be substituted by corn and if there is a scarcity of kerosene, the kerosene can be substituted by firewood or charcoal.
b.     Complementary Goods
Complementary goods are the goods which can be used as the device for fulfilling need if they are used together with other goods. Complementary goods are often called as supplementary goods. For examples, gasoline will takes a great importance if it used together with motor vehicles and electricity will give benefits if it used together with lamps or other furniture.
4.   Goods according to Production Processes
Based on production processes, goods can be classified into raw goods, half-finished goods, and finished goods.
a.     Raw Goods
Raw goods are the goods which have not been proceed or have not experienced a production process. It is still in the form of goods which are resulted from natural processes. There are raw goods which can be consumed directly, for example, fruits such as bananas, apples, and papayas. However, there are raw goods which must be proceeded firstly in order to be able to be consumed such as cotton, and rice wood.
b.     Half-finished Goods
Half-finished goods are the goods which have experienced production processes but they have not been able to be used or consumed. For example, string is the result of production processes from cotton, in order to be able to be worn; cotton must be processed into string. Then, from string must be processed into fabric and clothes. Likewise, milled rice is the result of production processes from rice, in order to be able to be consumed; rice must be processed into milled rice.

c.      Finished Goods
Finished goods are the goods from the result of production processes and ready to be consumed or used. They are the final goods which are resulted from the production process. For example, clothes which are able to be used directly are the result of production processes from cotton, string, fabric and then clothes.

B.   The Scarcity of economic resources
The more advanced a society, to more various the kinds and the number of need. Moreover, it can be said that human need is unlimited. The unlimited need must be fulfilled. The devices for fulfilling need are in the form of goods and merit which are resulted by using provided resources. The provided resources for producing goods and merit are limited and scarce. The unlimited need is encountered to limited resources which will emerge scarcity.
                The scarcity emerges because the number of need is not balanced with the devices for fulfilling it. The scarcity or the limitation can be defined as:
1.       The number which is not balanced with need;
2.       It will need some sacrifices for getting the need. In other words, for getting particular need, a person must release other need. In economics, this is called as a chance cost.
C.   Main Economic Problem
Each economic organization will always plan the activities which will be done. In production planning, each economic organization will encounter three main problems such as.
1.       What and how many the commodities which must be produced? In other words, how many goods and merit which must be produced? What kinds of goods and merit which will be produced? When are the goods and merit made? Therefore, the problems are in the form of numbers and kinds of goods and merit which must be produced by the economics.
In order to be able to solve those problems, private producers or government must do market analyses for determining the goods and merit which are needed by a society. This is done for getting the certainty that those goods and merit are really needed.
2.       How must the commodities be produced? In other words, who do the production process, what kinds of combination of production factors, and what kinds of techniques? In order to be able to solve those problems, private producers or government must determine the production techniques which are effective and efficient. Besides, there are clear divisions of the persons who will do the production. Production input, weather the way to gain or the way to use must be planned accurately.
3.       For whom must the commodities be produced? Who will get benefits from the existence of goods and merits in country wide? Or in other words, how the national products are distributed to each person?
To answer this questions, private producers or government must do market analyses for determining the consumers who will use goods and merit. Production planning in an organization must be determined accurately, especially in determining the person who will use the production results of goods and merits.
        Although those three problems are very fundamental and common happened in all of economic motifs, various systems or economic motifs always try to solve them with different ways. For example, in a society with a plain culture, norms or cultural determination and tradition will give many colors in life and the economic behaviors of a certain society. Thus, in this kind of society, those three fundamental problems will be solved based on the habits and the norm which have prevailed hereditary.
        However, it will give different effect in a society which has had high education levels and technology. They produce goods and merit which are needed with the calculation of numbers and kinds of goods which are produced based on the plan. These are based on the numbers, qualities, and the kinds of goods and merit which have counted before. Besides, the level of provided technology also becomes the main consideration. If there are sophisticated machines for producing the goods which are needed, it will be easier to answer those three problems.
        In a society which develops under an authoritative power, the power about what, how, and for whom are really determined by the leader who has a right to take a decision. The decision making is really depended on someone’s decision or a group of people who has a power. Thus, the whole society will get kinds and numbers of goods, how the goods are produced, and for whom the goods are given will be depended on the authorities. Different situations are found in a democratic society. The decision making is taken through discussion. Thus, the decision making about what, how, and for whom is decided together with the society through discussion to reach an agreement.
        In fact, there are no economic motifs which are the form of pure economics; whether traditional economics, centered economics, or “pasar murni”. The recent the economics motifs are more influenced by mixed economics with taking a part of traditional economics, mixed economics and  market economics. For example, in recent American economics, government holds an important role in determining the roles of economics games, conducting education and public service, and observing the movements of the world of commerce. However, the most decision making is still taken through price and market process.
        Three economics problems about what will be produced, how to produce, and for whom those goods and merit are produced and distributed will never be a problem if they can fulfill the following requirements.
1.       Economic resources are provided in unlimited numbers.
2.       Every goods and merit are easy to be produced and distributed to anyone who needs them.
3.       Human need has been fulfilled.
4.       Goods and merit have successfully been produced in a remarkable number so that those goods and merit can be obtained anywhere easily.
5.       Each person has obtained goods and merits which he need. Those goods and merit have been distributed equally to each person and his families in a society for a long time.

The income which we receive, time, energy, or other economic resources are limited. Therefore, we need to make choices in exploiting those economic resources so that there is no extravagance.
D.      The choice of production Opportunities by Workers
Workers as production factors can be used alternatively in a production activity. This means that if a worker has done a certain production, then at the same moment, he will lose the opportunity for doing other productions activities.
                The loosing opportunity for doing certain production activities from the workers because the workers have done certain production activity, called as chance cost. The number of chance cost is determined by the highest value of certain opportunity or loosed opportunity. For example, Mr. boy is fishing, he will lose his time for giving a car course, car reparation, and relaxed. All opportunities if it is marked by money, the chance score is the highest value of the lost opportunity. Another concrete example, Andy is a worker, has an opportunity to be a driver with salary Rp.600.00, 00 per month, as a shopkeeper with salary Rp.700.00, 00 per month,

 
SEMESTER I TAHUN 2010
NO
STANDAR KOMPETENSI
KOMPETENSI DASAR
1
Memahami permasalahan ekonomi dalam kaitannya dengan kebutuhan manusia, kelangkaan, dan sistem ekonomi.
1.1            Mengindentifikasi kebutuhan manusia.
1.2            Mendeskripsikan berbagai sumber ekonomi yang langka dan kebutuhan manusia yang tidak terbatas.
1.3            Mengindentifikasi masalah pokok ekonomi, yaitu tentang apa, bagaimana, dan untuk siapa barang diproduksi.
1.4            Mengindentifikasi hilangnya kesempatan pada tenaga kerja bila melakukan produksi dibidang lain
1.5            Mengindentifikasi sistem ekonomi untuk memecahkan masalah ekonomi
2
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan kegiatan ekonomi konsumen dan produsen
2.1    Mendeskripsikan pola 
          prilaku konsumen dan
          produsen dalam kegiatan
          ekonomi.
2.2    Mendeskripsikan circular
          flow diagram.
2.3    Mendeskripsikan peran 
          konsumen dan produsen
3
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga keseimbangan, dan pasar.
3.1 Mengindentifikasi faktor-
       faktor yang mempengaruhi
       permintaan dan penawaran
3.2 Menjelaskan hukum permintaan dan hukum penawaran serta asumsi yang mendasarinya.
3.3 Mendeskripsikan pengertian harga dan jumlah keseimbangan
3.4 Mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang
3.5 Mendeskripsikan pasar input
ii
17
BAB    III
PERMINTAAN DAN PENAWARAN

1.     PERMINTAAN ( DEMAND )

1)    Pengertian permintaan
Permintaan adalah jumlah barang/jasa yang akan dibeli oleh pembeli pada tingkat harga yang berlaku pada tempat dan waktu tertentu.

2)    Macam-macam permintaan
a.  Dilihat dari daya beli konsumen, terdiri dari :
1) Permintaan efektif adalah permintaan konsumen terhadap barang/jasa yang disertai dengan daya beli dan disertai dengan penyerahan uang.
2) Permintaan potensial, yaitu permintaan konsumen terhadap barang/jasa yang berdaya beli tapi  tidak disertai dengan penyerahan uang. ( punya kemampuan untuk membeli hanya saja belum melaksanakan pembelian )
3) Permintaan absolut, yaitu permintaan yang tidak berdaya beli

b.  Permintaan dilihat dari pendapatan, terdiri dari :
1)    Permintaan konsumen, permintaan seluruh anggota masyarakat akan barang /jasa untuk memenuhi kebutuhan hidupnya
2)    Permintaan pengusaha, permintaan akan faktor-faktor produksi untuk membuat barang/jasa
3)    Permintaan pemerintah, permintaan oleh pemerintah untuk pengeluaran belanja pemerintahan
4)    Permintaan luar negeri, permintaan akan barang/jasa yang datangnya dari luar negeri

b.  Permintaan dilihat dari jumlah permintaannya, yaitu :
1.       Permintaan perseorangan/individu, adalah permintaan yang datang dari seseorang utnuk memenuhi kebutuhan hidupnya.





18
2.       Permintaan kolektif/pasar, yaitu permintaan masyarakat sebagai keseluruhan pada sa’at yang sama.

3)    Skala permintaan dan kurva permintaan
Skala permintaan adalah suatu anggapan dasar yang menunjukan jumlah barang yang akan diminta oleh masyarakat pada tingkat harga yang berbeda-beda .
Kurva permintaan adalah grafik yang menunjukan jumlah barang yang akan dibeli  pada berbagai tingkat harga, dari harga tertinggi sampai harga terendah.
Hubungan antara harga barang dengan jumlah barang yang diminta.

Contoh : daftar dan kurva permintaan

No
Harga barang
Jumlah permintaan
1
Rp. 15.000,-
150 unit
2
Rp. 10.000,-
200 unit
3
Rp.   8.000,-
300 unit
4
Rp.   6.000,-
400 unit
5
Rp.   4.000,-
500 unit


P
      D








 







a.        Faktor-faktor yang mempengaruhi permintaan, yaitu :
a.       Harga barang itu sendiri
b.       Harga barang lain
c.        Pendapatan
d.       Selera masyarakat
e.       Jumlah penduduk
f.         Harapan / ekspektasi

5)       Hukum permintaan  ( demand of law )



19
Hukum permintaan berbunyi “  jika harga suatu barang naik , jumlah barang yang diminta akan berkurang , sebaliknya jika harga turun jumlah barang yang diminta akan bertambah “.             ( jumlah barang yang diminta berbanding terbalik dengan tingkat harga ).
Hukumpermintaan berlaku apabila faktor yang lain ( disekitar nya ) tidak berubah ( tetap ) hal ini disebut juga dengan “ ceteris paribus “.

Pergeseran kurva permintaan ( shiifting demand curva )
Hal ini terjadi akibat dari perubahan faktor-faktor selain harga barang itu sendiri.
      
2.     PENAWARAN ( SUPPLY )
a.     Pengertian penawaran
Penawaran yaitu jumlah barang /jasa yang akan dijual pada tingkat harga tertentu.

b.     Macam-macam penawaran
1)    Penawaran individu, penawaran  yang dimiliki oleh seorang pengusaha.
2)    Penawaran besar/kolektif, keseluruhan penawaran yang terdapat dipasar

c.      Skala penawaran dan kurva penawaran
Adalah daftar jumlah barang yang akan dijual pada berbagai tingkat harga .
Kurva penawaran adalah grafik yang menunjukan jumlah barang yang ditawarkan pada berbagai harga, mulai harga terendah sampai harga tertinggi.
Contoh : Daftar dan kurva penawaran.
Harga barang
Jumlah penawaran
Rp. 20.000,-
800 unit
Rp. 15.000,-
600 unit
Rp. 10.000,-
500 unit
Rp.    8.000,-
200 unit
Rp.    4.000,-
50 unit





20


S
 
P
 
20.000

15.000
10.000


 
8.000
Q
 
4.000


d.     Faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran
1)    Teknologi produksi
2)    Harapan pedagang akan kenaikan harga dimasa yang akan datang
3)    Kebutuhan pedagang yang sangat mendesak akan uang tunai
4)    Jumlah pedagang
5)    Harga faktor produksi
6)    Kurangnya tempat menyimpan barang

e.     Hukum penawaran
Berbunyi “ jika harga barang naik jumlah barang yang ditawarkan akan bertambah, sebaliknya jika harga barang turun jumlah barang yang ditawarkan ikut menurun “. ( jumlah barang yang ditawarkan selalu sebanding lurus dengan tingkat harga ).
Hukum penawaran berlaku bila keadaan yang lainnya tetap, hal ini disebut “ ceteris paribus “.

f.       Harga keseimbangan ( equalibrium Price )
Yaitu suatu kondisi ketika kuantitas barang yang diminta dengan kuantitas barang yang ditawarkan sama atau ketika terjadi perpotongan antara kurva permintaan dengan penawaran.









 



        P


 





21
Pengelompokan pembeli dan penjual :
·        Kelompok pembeli :
2.  Pembeli marginal adalah pembeli yang daya belinya sama dengan harga pasar
3.  Pembeli supermarginal , pembeli yang berdaya beli diatas harga pasar, ini akan memperoleh premi konsumen.
4.  Pembeli submarginal, pembeli yang daya belinya di bawah harga pasar
·         Kelompok penjual :
5.  Penjual marginal, penjual yang memiliki harga pokok sama dengan harga pasar
6.  Penjual supermarginal, penjual yang memiliki harga pokok dibawah harga pasar, ini akan memperoleh keuntungan yang disebut dengan premi produsen.
7.  Penjual submarginal, penjual yang memiliki harga pokok diatas harga pasar

Kurva :
 








g.     Peranan pemerintah dalam pembentukan harga
Kebijakan pengendalian harga yaitu setiap kebijakan untuk mengatur harga suatu barang yang dapat dibeli atau dijual.
1)    Harga maksimum ( celling price ), yaitu batas harga tertinggi yang diijinkan pada umumnya untuk melindungi konsumen
2)    Harga minimum ( floor price ), yaitu batas harga terendah yang diperbolehkan pada umumnya digunakan untuk melindungi produsen
3)    Pemebrian subsidi ( bantuan  dana )

3.     Fungsi permintaan  dan kurvanya
Fungsi permintaan adalah hubungan antara harga dengan jumlah permintaan dalam matematika ekonomi.


22
Rumus :
Q – Q1    =  P – P1                                       Q  =  - bP + a
Q2 – Q1      P2 – P1
Keterangan:
Q  = jumlah barang yang diminta
P  = harga barang
a, b  = konstatnta
Contoh :  Sa’at harga barang Rp. 100,- jumlah barang yang diminta 10 buah.  Harga naik menjadi Rp.110,- , maka jumlah permintaannya menurun menjadi 5 unit. Tentukan fungsi permintaan dan buat kurvanya.
Jawab :
Diketahui : P1 = 100                         Q1 = 10
                     P2  = 110                         Q2 =  5

                Q – 10    =   P - 100
                5 – 10          110 – 100
                Q – 10    =   P - 100
                   -5                    10
!0( Q – 10 ) = -5 ( P – 100 )
10Q – 100 = -5P + 500
10Q = -5P + 600
Q = -!/2 P + 60
P
 
 
D
 
120
 
Kurvanya :
Q = -1/2P + 60                    Q = 0
P = 0, Q = ?         P = ?
Q = - ½ P + 60                     Q = -1/2P + 60                                    Q = -1/2 P + 60
Q = -1/2(0) + 60                 0 = -1/2 P = 60
Q
 
Q = 60 ( 60,0 )                     P = 120 ( 0, 120 )


 




4.     Fungsi penawaran dan kurvanya
Adalah hubungan antara harga dengan jumlah penawaran  dalam matematika ekonomi.

Rumus :         Q  = a + bP
Q  = jumlah barang yang ditawarkan
P  = harga barang
a, b  = konstanta


23
Contoh :  Sa’at harga barang Rp. 100,- jumlah barang yang ditawarkan 10 buah.  Harga naik menjadi Rp.150,- , maka jumlah penawaran naik  menjadi 20 unit. Tentukan fungsi permintaan dan buat kurvanya.
Jawab :
Diketahui : P1 = 100                         Q1 = 10
                      P2  = 150                        Q2 = 20

Q – 10    =   P - 100
20 – 10        150 – 100
Q – 10    =   P - 100
   -10               50
50( Q – 10 ) = 10 ( P – 100 )
50Q – 500 = 10P + 1000
50Q = 10P + 1000+500
P
 
Q = !/5 P - 10


S
 
 
 50
 
Kurvanya :
Q = 1/5P - 10                      Q = 0
P = 0, Q = ?         P = ?
Q =  1/5 P - 10                    Q = 1/5P - 10                                     
Q = 1/5(0) - 10                   0 = 1/5 P – 10                       Q=-1/5P-10
Q
 
Q = -10 ( -10,0 )                 1/5P = 10
-10
 
                                                P = 50 ( 0, 50 )

5.     ELASTISITAS HARGA
a.     Pengertian elastisitas harga, yaitu derajat kepekaan permintaan dan penawaran terhadap perubahan tingkat harga.
b.     Jenis elastisitas harga :
1)    Elastisitas permintaan, yaitu pengaruh perubahan harga terhadap besar kecilnya jumlah permintaan barang.
·     Permintaan elastis, yaitu permintaan yang besar kecilnya jumlah permintaan atas barang sangat dipengaruhi oleh perubahan harga. Biasanya terjadi pada barang mewah.
·     Permintaan inelastis, yaitu besar kecilnya permintaan tidak terpengaruh oleh perubahan  harga barang. Biasanya permintaan barang kebutuhan pokok.

2)    Elastisitas penawaran , adalah pengaruh perubahan tingkat harga terhadap besar kecilnya jumlah penawaran barang. Ada dua macam elastisitas penawaran, yaitu :




24
·     Penawaran elastis, yaitu penawaran yang banyak sedikitnya barang yang ditawarkan sangat dipengaruhi oleh perubahan harga.
·     Penawaran inelastis, yaitu penawaran yang banyak sedikitnya barang yang ditawarkan tidak banyak dipengaruhi oleh perubahan harga.

c.      Faktor-faktor yang mempengaruhi elastisitas harga, antara lain :
·        Ada tidaknya barang substitusi
·        Intensitas kebutuhan barang
·        Kemungkinan penggunaan untuk berbagai keperluan
·        Perbandingan antara pendapatan dengan harga barang

d.     Koefisien elastisitas
1)    Koefisien elastisitas permintaan yaitu perbandingan antara perubahan jumlah permintaan dengan perubahan harga.
Rumus :         Ed  =  P  X  ΔQ
          Q      ΔP
Keterangan :                        P    =  harga barang semula
                        Q   = jumlah permintaan semula
                        ΔQ = selisih perubahan jumlah permintaan
                        ΔP  =  selisih perubahan harga
Contoh :
Sa’at harga Rp. 500- jumlah permintaan 30 unit, setelah harga turun menjadi Rp.450,- jumlah permintaan menjadi 50 unit. Koefisien elastisitas permintaan dapat ditentukan sebagai berikut :
Diketahui :
P1 = 500                Q1  = 30
P2 = 450               Q2  = 50
ΔP  =  50               ΔQ =  20
Jawab :                 E  = P   X  ΔQ     =  500  x  20    =10.000  = 6,6
                                       Q         ΔP          30        50           1500
Dilihat dari koefisien elastisitasnya ada 5 macam elastisitas permintaan, yaitu :
                                           i.         Permintaan elastis ( Ed > 1 ) , yaitu permintaan yang koefisien elastisitasnya lebih besar dari 1. Ini terjadi bila presentase perubahan permintaan lebih besar dari presentase perubahan harga.



25
Contoh : harga barang A turun dari Rp.50.000,- menjadi Rp.49.000,-sementara kualitas permintaan melonjak dari 5.000 menjadi 6.000.
Elastisitasnya dihitung sebagai berikut :
Ed   =          ΔQ     X   ΔP
                         Q             P
                =             ( 6.000 – 5.000 )  X  50.000
                                ( 49.000 – 50.000)   50.000
                =             1.000     X  10
                                -1.000
                =             10
                                Ed > 1

Kurvanya :








 


500
                                Ed > 1
450

Q
 
                  
                  30         50         
                                        ii.         Permintaan inelastis ( Ed < 1 ),
Yaitu permintaan yang koefisien elastisitasnya lebih kecil dari 1. Terjadi bila preaentase perubahan permintaan lebih kecil dari pada presentase perubahan harga.
Contoh : jumlah permintaan merosot dari 25.000 menjadi Rp. 24.500 hal ini terjadi karena adanya kenaikan harga barang tersebut dari Rp. 250 menjadi Rp. 300,- Elastisitasnya dapat dihitung sebagai berikut :
Ed  =     P   x   ΔQ
           Q      ΔP
250             x     -500            = - 125          =   0,12
25.000               50                  125000
Maka Ed < 1

 



                                          Ed < 1   


 




26

               iii.                                 Permintaan elastis sempurna ( ed =  ̴ ) tak terhingga
Yaitu jika permintaan memiliki koefisien elastisitas permintaan sama dengan tidak terhingga. Artinya bila harga tetap barang berapapun banyaknya akan habis dibeli. Contoh BBM .
Harga Rp. 6.000 barang yang diminta 1000, harga tetap barang yang diminta meningkat menjadi 10000. Maka elastisitasnya adalah :
Ed =  ΔQ  x p   
                                    ΔP      Q

                            Ed   =  9000  x 6000   = 56.000.000   =
                                        6000    1000         6.000.000
         iv.                     Permintaan inelastis sempurna
           v.                     Permintaan normal/uniter

2)    Koefisien elastisitas penawaran
Mengukur seberapa banyak  kuantitas penawaran atas suatu barang berubah mengikuti perubahan harga barang tersebut.
Koefisien elastisitas penawaran  yaitu perbandingan antara perubahan jumlah penawaran  dengan perubahan harga.

Koefisien elastisitas penawaran   =    % perubahan penawaran
                                                                  % perubahan harga

Dalam simbul rumusnya menjadi :
      Es        =          Δq  :  Δp    = Δq  X  p
                              Q        P        ΔP       q

Keterangan :
Es  = elastisitas penawaran
P        = harga awal
Q       = jumlah penawaran awal
Δq     = perubahan jumlah penawaran
ΔP       = perubahan harga





27
Contoh :
Pada harga Rp. 500,- jumlah barang yang ditawarkan 30 buah , setelah harga turun menjadi Rp.450,- jumlah barang yang ditawarkan menjadi 20 buah. Koefisien elastisitas penawarannya dapat dicari sebagai berikut:
Diketahui :
P1         = 500                Q1          = 30
P2         = 450                Q2          = 20               E  = P  X  Δq  = 500  X  10  = 5000 = 3,3
ΔP        = 50                  Δq          = 10                      Q     ΔP       30        50     1500

Koefisien elastisitas penawaran ada 5 macam :


a)      Penawaran elastis                                                           b. Penawaran inelastis
koefisien elastisitas (E) > 1                                          Koefisien elastisitas  (E) < 1
S
 
S
 
                                                                                                                                                              






 




c. Penawaran Elastis Sempurna (E) =  ̴                        d. Inelastis Sempurna (E) = 0         













 






4)    Penawaran unitary ( E ) = 1
S
 
                                                             








 







 
SEMESTER I TAHUN 2010
NO
STANDAR KOMPETENSI
KOMPETENSI DASAR
1
Memahami permasalahan ekonomi dalam kaitannya dengan kebutuhan manusia, kelangkaan, dan sistem ekonomi.
1.1            Mengindentifikasi kebutuhan manusia.
1.2            Mendeskripsikan berbagai sumber ekonomi yang langka dan kebutuhan manusia yang tidak terbatas.
1.3            Mengindentifikasi masalah pokok ekonomi, yaitu tentang apa, bagaimana, dan untuk siapa barang diproduksi.
1.4            Mengindentifikasi hilangnya kesempatan pada tenaga kerja bila melakukan produksi dibidang lain
1.5            Mengindentifikasi sistem ekonomi untuk memecahkan masalah ekonomi
2
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan kegiatan ekonomi konsumen dan produsen
2.1    Mendeskripsikan pola 
          prilaku konsumen dan
          produsen dalam kegiatan
          ekonomi.
2.2    Mendeskripsikan circular
          flow diagram.
2.3    Mendeskripsikan peran 
          konsumen dan produsen
3
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga keseimbangan, dan pasar.
3.1 Mengindentifikasi faktor-
       faktor yang mempengaruhi
       permintaan dan penawaran
3.2 Menjelaskan hukum permintaan dan hukum penawaran serta asumsi yang mendasarinya.
3.3 Mendeskripsikan pengertian harga dan jumlah keseimbangan
3.4 Mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang
3.5 Mendeskripsikan pasar input
ii
28

BAB IV
PASAR

1.     Pengertian pasar
Secara sempit pasar adalah tempat dimana pada umumnya barang diperjualbelikan.
Secara luas pasar adalah proses dimana pembeli dan penjual saling berinteraksi untuk menentukan atau menetapkan harga keseimbangan.
Secara umum pasar keseluruhan permintaan dan penawaran barang, jasa dan faktor produksitertentu.

2.     Struktur pasar
Yaitu berbagai hal yang dapat mempengaruhi tingkah laku dan kinerja perusahaan dalam pasar , antara lain jumlah perusahaan, skala produksi, dan jenis produksi.
Struktur pasar kompetitif yaitu jika perusahaan tersebut tidak mempunyai kemampuan untuk mempengaruhi harga dan jumlah barang di pasar.
Tingkah laku kompetitif adalah kondisi dimana perusahaan harus bersaing secara aktif dengan perusahaan lain.

3.     Jenis-jenis pasar
Pasar dapat dibagi menjadi beberapa golongan yaitu:
a.   Berdasarkan wujudnya :
1) pasar konkrit ( pasar nyata ), tempat terjadinya hubungan secara langsung (dengan tatap muka )antara penjual dan pembeli.
2) pasar absrtak ( tidak nyata ) menunjukan hubungan antara penjual dan pembeli baik secara langsung (tatap muka ) maupun tidak langsung.

b.  Berdasarkan waktu terjadinya
1)       Pasar harian, pasar yang melakukan aktivitas setiap hari. Contoh pasar pagi,toserba.
2)       Pasar mingguan, pasar yang melakukan aktivitas setiap seminggu  sekalii. Contoh pasar senin, pasar minggu.




29
3)       Pasar bulanan, pasar yang melakukan aktivitas setiap bulan sekali. Contoh pasar yang ada didepan kantor tempat para pensiunan mengambil tunjangan pensiunan.
4)       Pasar tahunan, pasar yang melakukan aktivitas setiap tahun sekali. Contoh pasar pekan raya jakarta, pameran pembangunan.
5)       Pasar temporer, pasarv yang terjadi sewaktu-waktu dalam waktu yang tidak menentu. Contoh pasar murah, bazar

c.   Berdasarkan luas jangkauannya
1) pasar lokal, pasar yang mempertemukan penjual dan pembeli dari berbagai  daerah atau wilayah tertentu
2) pasar nasional, , pasar yang mempertemukan penjual dan pembeli dari berbagai  daerah atau wilayah dalam satu negara, misalnya ; pasar kayu putih di Ambon, pasar tembakau di Deli.
3) pasar internasional, , pasar yang mempertemukan penjual dan pembeli dari berbagai  negara , misalnya pasar tembakai di Bremen Jerman.

d.  Berdasarkan hubungan dengan proses produksi
1)Pasar out put ( pasar barang ), pasar yang memperjual belikan barang/jasa hasil produksi biasanya dalam bentuk sudah jadi.
2) Pasar faktor produksi ( Pasar input ), pasar diperjualbelikan faaktor produksi/jasa untuk proses produksi . seperti sumber daya alam, hasil pertanian, tenaga kerja, barang modal )
                 
e.   Berdasarkan strukturnya ( jumlah penjual dan pembeli )
1) Pasar persaingan sempurna ( perfect competition market ), yaitu pasar jika memenuhi syarat –syarat sebagai berikut :
* jumlah penjual dan pembeli banyak
* barang/jasa yang diperjual belikan bersifat homogen
* penjual dan pembeli bebas keluar masuk
* informasi pasar bersifat saempurna
* Harga terbentuk di pasar

2) Pasar persaingan tidak sempurna, terdiri dar, terjadi apabila salah satu atau beberapa syarat pasar persaingan sempurna tidak terpenuhi, misalnya , penjual tidak banyak hingga


30
     seorang penjual dapat mengubah keadaan pasar, jenis pasar ini terdiri dari :
a)  Pasar monopoli, pasar yang dikuasai oleh seorang penjual saja. Sebab terjadinya monopoli yaitu :
· Karena adanya undang-undang
· Karena sumber ekonomi dikuasai oleh seorang saja
· Karena skala produksi ekonomi ( economies scale )

Kebaikan monopoli :
·Monopoli yang diberikan pemerintah dalam bentuk penghargaan dapat meningkatkan kreativitas dan inovasi di kalangan perusahaan
·Monopoli yang disebabkan scale of economies dapat meningkatkan daya saing perusahaan
·Monopoli yang dilakukan pemerintah dapat mngontrol kepentingan orang banyak terutama untuk produk yang berkaitan dengan hayat hidup orang banyak

                            Keburukan monopoli :
·        Monopoli yang dibentuk oleh seorang penjual mengakibatkan kesewenang-wenangan hingga merugikan konsumen.
·        Menyebabkan produksi berjalan tidak efisien
·        Mengakibatkan penjual melakukan praktek diskriminasi harga untuk produk yang sama
·        Mengurangi pelayanan terhadap konsumen
·        Menyebabkan konsumen tidak punya kemampuan untuk melakukan pilihan
b)    Pasar oligopoli, yaitu pasar yang hanya terdapat beberapa perusahaan atau penjual yang memproduksi barang sejenis. Setiap orang dapat menentukan atau mengubah keadaan pasar ( menaikan atau menurunkan harga ), setiap perusahan saling bersaing baik dalam harga maupun produk, misal dengan memberikan potongan harga atau hadiah.
c)     Pasar persaingan monopolistis, tipe pasar yang berada antara pasar persaingan dan pasar monopoli. Pasar ini terdiri atas beberapa pembeli dan penjual untuk barang



31
yang sejenis, tetapi memiliki perbedaan dalam kualitas, bentuk, dan mereknya. Pasar ini bercirikan perbedaan dalam produk ( product differentation ), setiap penjual saling bersaing tetapi tetap melakukan monopoli dalam merknya. Misalnya produk minyak goreng, mesin TIK, komputer.

Ciri- ciri pasar monopolistis, yaitu :
·        Jumlah penjual dan pembeli cukup banyak tapi tak sebanyak pada pasar persaingan sempurna.
·        Setiap penjual dan pembeli dapat mempengaruhi harga
·        Barang yang dijual hampir sejenis, tapi mempunyai perbedaan dalam merk
·        Ada pembatasan dalam pendirian perusahaan , walaupun tak sesulit pada monopoli.
d)      Pasar monopsoni,( mono artinya satu, soni artinya pembeli ) yaitu pasar yang hanya dikuasai oleh seorang sebagai pembeli.

Kebaikan monopsoni:
·        Kualitas barang terjamin
·        Harga produk tidak terlalu tinggi
Keburukan monopsoni :
·        Produsen berada pada pihak yang lemah
·        Produk yang rendah mutunya tidak akan dibeli hingga produk yang gagal akan dibuang
·        Produk berjalan tidak efisien karena pembeli di pasar ini bukan merupakan konsumen.
e)       Pasar oligopsoni ( oligo artinya beberapa/banyak soni artinya pembeli ), pasar yang dikuasai oleh lebih dari dua orang sebagai pembeli. Pembeli dipasar ini terdiri darai pembeli besar dan pembeli kecil. Contoh : pasar tembakau, cengkeh dan pabrik rokok.

4.     Pasar output/komoditas ( pasar barang/jasa).
Yaitu  pasar/ tempat diperjualbelikannya berbagai macam barang dan jasa.





32
Standar barang yang harus dimiliki di pasar ini yaitu ; barang hasil produksi dan industri, hasil pertambangan, hasil pertanian dan perkebunan. Komoditastersebut antara lain : kopi, gula, jagung, kedelai, kelapa.
Fungsi pasar komoditas :
a.     Sebagai tempat atau sarana untuk memperoleh informasi tentang beberapa jenis barang yang diperdagangkan dipasar dunia.
b.     Sebagai tempat /sarana untuk mengadakan transaksi berbagai komoditas yang sedang laku di pasaran dunia.
c.      Sebagai tempat atau sarana untuk memantau dan mengatur perdagangan komoditas
                           
Manfa’at pasar komoditas:
a.     Bagi penjual, pasar dapat mempermudah pemasaran atau penjualan.
b.     Bagi pembeli, mempermudah konsumen dalam mendapatkan barang yang diinginkan dengan kualitas terjamin
c.      Bagi pemerintah, dapat memberikan tambahan devisa yang nantinya dapat mempermudah melakukan transaksi internasional yang dapat meningkatkan pendapatan nasional.

5.       Pasar input ( pasar paktor produksi )
Yaitu tempat diperjual belikannya faktor-faktor produksi.  Permintaan datang dari perusahaan, penawaran dari pemilik faktor produksi ( Rumah tangga konsumen ).
Jenis-jenis pasar input, yaitu:
1)    Pasar tenaga kerja , yaitu tempat para tenaga kerja menawarkan jasa-jasa mereka.

a.     Ciri-ciri paasar tenaga kerja :
·        Balas jasa yang diberikan pekerja namanya upah
·        Tingkat upah ditentukan permintaan dan penawaran tenaga kerja itu sendiri
·        Kualitas tenaga kerja ditentukan oleh kesehatan, kekuatan fisik, pendidikan, kecakapan.

b.     Cara pemberian upah :



33
·        Berdasarkan waktu kerja
·        Berdasarkan hasil kerja
·        Cara sliding scale
·        Cara profit sharing 

c.      Teori tenaga kerja:
·        Adam Smith dan David Ricardo ( teori upah kodrat ), bahwa tinggi rendahnya upah di pengaruhi oleh biaya hidup tenaga kerja dan permintaan serta penawaran tenaga kerja itu sendiri
·        Von Thunen ( teori upah alamiah ), tinggi rendahnya upah tidak saja tergantung dari biaya hidup, tetapi juga dipengaruhi oleh produktivitas tenaga kerja.
·        J.S. Mill ( teori dana upah ), tinggi rendahnya upah sangat tergantung dari dana upah yang disediakan dan jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan.
·        Karl MarX ( Teori Nilai Lebih ), upah kerja adalah nilai tukar yang diberikan oleh pengusaha kepada tenaga kerja.
2)    Pasar faktor produksi tanah, yaitu tempat tanah dan jasa tanah diperjualbelikan.
a.     Ciri-cirinya ;
·        Jumlahnya tetap tak berubah
·        Penawaran tanah tetap berapapun permintaannya
·        Sifat penawaran inelastis
·        Harga atau sewa selalu meningkat
·        Balas jasa yang diberikan kepada pemilik tanah disebut sewa tanah

b.     Teori Sewa Tanah:
·        David Ricardo ( Teori Differensial ), tinggi rendahnya sewa tanah disebabkan karena perbedaan kesuburan tanah. Tanah subur sewanya lebih tinggi.
·        Von Thunen ( Teori letak/lokasi Tanah ), tinggi rendahnya tanah disebabkan oleh perbedaan letak tanah dekat pasar / kestrategis tanah.

3)    Pasar faktor produksi modal



34
Yaitu tempat ditawarkannya barang-barang modal untuk kepentingan proses produksi.
a)     Ciri-cirinya :
·     Termasuk faktor modal adalah modal riil dan modal uang
·     Modal uang diperoleh dari tabungan
·     Balas jasa diberikan kepada pemilik modal berupa : bunga modal dan deviden
b)    Teori bunga modal
·     N.W Senior ( Teori Abstinence ), bunga modal adalah hadiah yang diberikan kepada pemilik modal karena pengorbanan ( abstinence )
·     J.B Say (Teori produktivitas), Bunga modal adalah balas jasa yang diberikan kepada pemilik modal karena digunakan untuk usaha yang produktif.
·     Von Bohn Bawerk (Teori Agio), bunga modal adalah imbalan jasa kepada pemilik modal karena dipinjam pengusaha sehingga pemilik modal tidak bisa menggunakan untuk kebutuhan sekarang. Padahal kebutuhan sekarang lebih berat dari pada masa yang akan datang.
·     J.M.Keynes (teori liquiditas), bunga adalah ganti rugi karena pengorbanan terhadap kesenangannya untuk memiliki uang liquid. Menurutnya ada 3 motiv orang memegang uang, yaitu :
a.   Motif jual beli ( transaction motive)
b.  Motif untung-untungan ( speculative motive)
c.   Motif berjaga-jaga ( precountionary motive )

4)    Pasar kewirausahaan
Yaitu tempat tersedianya orang-orang yang berjiwa wirausaha.
1.     Ciri-cirinya :
a.     Disebut dengan faktor kecakapan tatalaksana
b.     Faktor yang tak dapat diraba
c.      Balas jasa yang diterima adalah laba

2.     Teori laba usaha





35
·     Adam Smth dan David Ricardo, laba usaha adalah keuntungan yang diperoleh wirausaha karena jasanya mengorganisir faktor-faktor produksi dan karena ikut serta menentukan modal dalam badan usaha tersebut.
·     J.B. Say, laba usaha merupakan surplus yang diterima pengusaha karena melebihi bunga modal
·     J.B Clark, laba usaha dianggap suatu gejala gangguan karena adanya friksi (gesekan)
·     Alfred Marshal, laba usaha dibagi menjadi dua yaitu : laba bersih dan laba kotor.
·     Joseph Schumpeter, laba usaha terjadi karena adanya wirausaha yang dinamis yang melaksanakan penggabungan antara modal dan tenaga kerja.

3.     Proses pembentukan harga pada pasar faktor produksi
a.  Pasar faktor produksi tanah,
Faktor yang menyebabkan permintaan terus bertambah:
·           Jumlah penduduk yang terus bertambah
·          Permintaan hasil industri yang bahan bakunya berasal dari tanah yang terus meningkat
·           Kemajuan pembangunan suatu negara







Q
 

 









b. Pasar faktor produksi tenaga kerja
Faktor yang menyebabkan permintaan tenaga kerja bertambah adalah:
·           Teknologi yang menyerap tenaga kerja
·           Kemajuan perekonomian suatu negara
·           Banyaknya proyak padat karya

Hukum harga bisa diberlakukan jika :

36
-         Permintaan tenaga kerja bertambah, maka upah tenaga kerja akan naik
-        
S
 
Jika penawaran tenaga kerja bertambah , maka upah akan turun.


 







c.   Pasar faktor produksi modal
Faktor yang mempengaruhi bertambahnya permintaan dan penawaran modal adalah:
·           Kemajuan dibidang industri
·           Bertambahnya tabungan masyarakat


 






d. Pasar faktor produksi kewirausahaan
Sifat-sifat yang harus dimiliku wira uasaha, yaitu :
-         Kratif punya daya cipta yang tinggi
-         Inovatip kemampuan menemukan hal-hal baru
-         Inisiatif selalu jadi pelopor dalam kegiatan
-         Resposibility penuh tanggungjawab terhadap perbuatannya.
Ciri-ciri wira usaha, yaitu :
-         Memiliki kemauan yang kuat
-         Tidak mudah menyerah
-         Bersikap positif
-         Memiliki keyakinan
-         Bekerja keras, ulet, tekun
-         Berpendirian kokoh
-         Mudah bergaul, menyesuaikan diri
-         Berorientasi pada kepentingan umum.
                                      
 
SEMESTER I TAHUN 2010
NO
STANDAR KOMPETENSI
KOMPETENSI DASAR
1
Memahami permasalahan ekonomi dalam kaitannya dengan kebutuhan manusia, kelangkaan, dan sistem ekonomi.
1.1            Mengindentifikasi kebutuhan manusia.
1.2            Mendeskripsikan berbagai sumber ekonomi yang langka dan kebutuhan manusia yang tidak terbatas.
1.3            Mengindentifikasi masalah pokok ekonomi, yaitu tentang apa, bagaimana, dan untuk siapa barang diproduksi.
1.4            Mengindentifikasi hilangnya kesempatan pada tenaga kerja bila melakukan produksi dibidang lain
1.5            Mengindentifikasi sistem ekonomi untuk memecahkan masalah ekonomi
2
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan kegiatan ekonomi konsumen dan produsen
2.1    Mendeskripsikan pola 
          prilaku konsumen dan
          produsen dalam kegiatan
          ekonomi.
2.2    Mendeskripsikan circular
          flow diagram.
2.3    Mendeskripsikan peran 
          konsumen dan produsen
3
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga keseimbangan, dan pasar.
3.1 Mengindentifikasi faktor-
       faktor yang mempengaruhi
       permintaan dan penawaran
3.2 Menjelaskan hukum permintaan dan hukum penawaran serta asumsi yang mendasarinya.
3.3 Mendeskripsikan pengertian harga dan jumlah keseimbangan
3.4 Mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang
3.5 Mendeskripsikan pasar input
ii
1
BAB I
KEBUTUHAN MANUSIA

1.     Kemakmuran
Menurut kamus besar Indonesia, kata makmur diartikan sebagai berikut:
a.     Banyak hasil
b.     Banyak penduduk dan sejahtra
c.      Serba kecukupan, tidak kekurangan
Menurut ilmu ekonomi kemakmuran adalah “ keadaan seseorang atau manusia untuk dapat memenuhi kebutuhan      ( yang sifatnya tidak terbatas ), atas barang-barang atau jasa-jasa dengan sarana yang terbatas “.

2.     Kebutuhan manusia, macam-macam kebutuhan
Kebutuhan dapat diartikan ‘ segala sesuatu yang diperlukan manusia baik berupa barang / jasa untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya “, kebutuhan mencerminkan adanya perasaan kekurangan dalam diri manusia yang ingin dipuaskan.

3.     Macam-macam kebutuhan
Kebutuhan manusia itu beragam, beragamnya kebutuhan dapat diklasifikasikan menurut karakteristik sebagai berikut :
a.     Menurut intensitasnya ( prioritas ), antara lain :
·        Kebutuhan primer ( pokok ), adalah kebutuhan yang paling utama untuk dipenuhi. Merupakan kebutuhan minimal yang harus dioenuhi tidak boleh tidak dipenuhi untuk dapat hidup. Primer asal kata dari “ primus “ artinya pertama . Contoh kebutuhan primer : makanan, pakaian, perumahan ( sandang, pangan, papan ).
·        Kebutuhan sekunder, sekunder asal kata dari secundus artinya kedua , kebutuhan sekunder menrupakan kebutuhan tingkat kedua yang harus dipenuhi setelah terpenuhinya kebutuhan primer. Contoh : kebutuhan peralatan rumah tangga seperti; meja, tempat tidur, radio, buku, komputer, kursi dan sebagainya.
·        Kebutuhan tertier, tertier asal kata tertius yang artinya “ ketiga” , kebutuhan ini akan timbul setelah terpenuhinya

2
kebutuhan primer dan sekunder, kebutuhan tertier disebut pula kebutuhan lux atau mewah. Contohnya : mobil mewah, rumah mewah, TV mewah, wisata ke luar negeri, perhiasan ( berlian ), villa dan sebagainya.
b.     Menurut sifatnya
Kebutuhan menurut ini berhubungan dengan akibat atau pengaruh bagi kita secara jasmani dan rohani. Kebutuhan ini terdiri dari :
·        Kebutuhan jasmani atau material , adalah kebutuhan yang diperlukan oleh jasmani dan merupakan benda berwujud. contoh : makanan, pakaian, rumah.
·        Kebutuhan rohani atau spiritual, adalah kebutuhan yang berhubungan dengan rohani bersifat takberwujud.   Contoh : pendidikan, rekreasi, agama, hiburan.
c.      Menurut waktu.
Karakteristik kebutuhan ini merujuk pada prioritas akan pemenuhan kebutuhan : kapan kebutuhan itu harus dipenuhi, kebutuhan menurut waktu terdiri dari :
·        Kebutuhan sekarang, yaitu kebutuhan yang pemenuhannya harus dilskukan sekarang juga tidak boleh ditunda, bila ditunda akan berakibat fatal, Contoh : orang sakit harus segera berobat, lapar segera makan.
·        Kebutuhan yang akan datang, kebutuhan yang pemenuhannya dilakukan dikemudian hari .  contoh : penyediaan perlengkapan bayi untuk ibu hamil, menabung , pendidikan.
d.     Menurut subjek yang dibutuhkan
Karakteristiknya berhubungan dengan jumlah orang yang membutuhkannya, apakah untuk orang tertentu atau untuk sekelompok orang. Kebutuhan ini diklasifikasikan sebagai berikut :
·        Kebutuhan individu, yaitu kebutuhan yang mencakup hal-hal yang diperuntukan bagi perseorangan / individu, kebutuhan individu untuk tiap orang akan berbeda. Contoh kebutuhan seorang petani akan berbeda dengan akuntan. uh alat tulPetani butuh : pupuk, cangkul, arit. Akuntan butis, kalkulator, kalkulus, komputer.




3
·        Kebutuhan kolektif, yaitu kebutuhan yang dimanfa’atkan untuk kepentingan masyarakat secara bersama-sama, Contoh : jembatan, pasar, tempat ibadah, jalan raya. Barang kolektif disediakan untuk memudahkan masyarakat melaksanakan kegiatan ekonomi, sosial, atau kegiatan sehari-hari.
4.     Faktor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan manusia
Ketidaksamaan manusia, individualitas manusia mengakibatkan perbedaan kebutuhan antara manusia yang satu dengan yang lainnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan manuasia, yaitu :
a.     Keadaan lam ( tempat ) , contoh ; orang yang tinggal dikutub butuh pakaian tebal untuk melindungi tubuhnya, orang yang tinggal didaerah tropis butuh pakaian tipis.
b.     Peradaban, makin tinggi peradaban seseorang semakin banyak dan makin tinggi kualitas barang yang dibutuhkannya. Contoh dalam hal makanan bukan hanya bergizi tapi juga harus lejat rasanya dan disajikan secara apik.
c.      Agama , agama yang berbeda mengakibatkan berbeda kebutuhannya, contoh orang islam butuh kopeah, sarung untuk melaksanakan solat, orang kristen boleh makan daging babi, orang hindu dilarang makan sapi.
d.     Adat-istiadat, adat atau tradisi akan mempolakan prilaku atau tujuan hidup kelompok masyarakat bersangkutan sehingga tradisi yang berbeda akan mempolakan prilaku dan tujuan sosial yang berbeda. Contoh upacara perkawinan tiap daerah mempunyai tata upacara yang berbeda kebutuhannyapun akan berbeda pula.

5.     Benda sebagai pemuas kebutuhan
Benda/barang adalah segala sesuatu yang menjadi sarana , baik secara langsung maupun tak langsung dapat memenuhi kebutuhan hidup manusia, sifatnya berwujud.
Jasa, segala sesuatu yang dapat memenuhi kebutuhan manusia dan sifatnya tidak berwujud.

6.     Macam-macam benda pemuas kebutuhan.
a.     Dilihat dari cara memperolehnya benda terdiri dari :


4
·        Benda ekonomi, benda pemuas kebutuhan yang jumlahnya terbatas, untuk memperolehnya diperlukan pengorbanan.
·        Benda bebas ( nonekonomi), adalah benda pemuas kebutuhan yang disediakan oleh alam, jumlahnya sangat banyak tak terbatas , untuk memperolehnya tidak perlu pengorbanan. Contoh : air hujan, udara, angin.
·        Benda bebas yang berubah jadi benda ekonomi, contoh air PAM, udara kompresor.

b.     Dari segi kegunaan benda terdiri dari :
·        Benda konsumsi, benda yang langsung dapat digunakan/dipakai untuk memnuhi kebutuhan hidupnya. Contoh ; buah-buahan, baju, roti, benda konsumsi disebut juga benda siap saji/pakai. Benda konsumsi terdiri dari : benda konsumsi tahan lama, penggunaannya lebih dari satu kali pakai. Contoh : pakaian, perabot rumah tangga. Benda konsumsi tidak tahan lama, yaitu yang habis dalam satu kali pakai. Contoh : makanan, minuman, minyak bumi.
·        Benda produksi, yaitu benda yang digunakan dalam proses produksi, disebut pula dengan barang modal, yaitu yang digunakan untuk memproduksi barang lain. Contoh : mesin. Barang produksi terdiri dari : barang produksi satu kali pakai . Contoh : bahan baku, bahan mentah. Barang produksi yang lebih dari satu kali pakai. Contoh : mesin, peralatan pabrik, gedung.

c.      Dari segi proses pembuatan terdiri dari :
·        Bahan mentah, yaitu barang yang belum diolah atau belum mengalami proses produksi. Contoh ; rotan, kayu, damar, padi, kapas.
·        Bahan setengah jadi, yaitu barang yang sudah mengalami proses produksi tapi belum siap pakai masih perlu diolah lagi. Contoh : benang untuk tekstil, semen untuk produksi tegel.
·        Barang jadi, yaitu barang olahan produksi yang siap dipakai untuk memenuhi kebutuhan. Contoh : sepatu, kemeja, topi, mobil.



5
d.     Hubungan dengan benda lain, terdiri dari :
·        Benda komplementer, yaitu benda yang akan mempunyai nilai guna apabila pemakaiannya di gabungkan dengan benda lain. Contoh : jarum dengan benang, mobil dan bensin
·        Substitusi, yaitu benda yang dapat menggantikan benda lain didalam penggunaannya. Contoh : beras diganti dengan jagung.

e.     Dilihat dari segi jaminan, benda terdiri dari :
·        Benda bergerak, yaitu benda yang digunakan sebagai jaminan untuk memperoleh kredit jangka pendek. Contoh : perhiasan untuk memperoleh kredit dari pegadaian.
·        Benda tidak bergerak, yaitu benda yang digunakan sebagai jaminan untuk memperoleh kredit jangka panjang. Contoh : tanah untuk memperoleh kredit dari bank.

7.     Kegunaan benda pemuas kebutuhan / nilai guna ( Utility )
Utility adalah peningkatan nilai guna atau faedah suatu benda. Peningkatan nilai guna ( Utility ) suatu barang terdiri darai :
a.     Elemen utility ( kegunaan dasar ), suatu barang nilainya lebih tinggi karena adanya perubahan dasar dari bahan dasar menjadi barang jadi. Contoh : kapas menjadi benang, benang menjadi kain, kain menjadi pakaian.
b.     Form utility ( kegunaan bentuk ), suatu barang nilainya lebih tinggi karena adanya perubahan bentuk aslinya. Contoh: kayu menjadi kursi, besi jadi cangkul.
c.      Place utility ( kegunaan tempat ), suatu barang nilainya lebih tinggi karena adanya perubahan tempat . Contoh; sayuran dari ladang ke pasar, kapal laut dari pabrik ke laut.
d.     Time utility ( kegunaan waktu ) suatu barang nilainya lebih tinggi karena adanya perubahan waktu. Contoh : jas hujan dipakai pada musim hujan, padi di musim panen untuk musim paceklik.
e.     Service utility ( kegunaan pelayanan ), suatu barang nilainya lebih tinggi karena adanya pelayanan . Contoh : televisi berguna karena ada pelayanan.



6
f.       Possesion / ownership utility ( kegunaan pemilikan ), suatu barang nilainya lebih tinggi karena adanya perubahan kepemilikan . Contoh :  mobil di agen akan berguna bila sudah dibeli oleh seseorang.

8.     Ilmu ekonomi.
Ilmu ekonomi merupakan bagian dari ilmu sosial.
Objek dari ilmu ekonomi adalah manusia atau masyarakat tetapi bukan tingkahlaku manusia atau masyarakat seluruhnya, melainkan hanya meninjau salah satu sujud saja yaitu usaha-usaha manusia untuk mencapai kemakmuran.
Ekonomi asal kata dari bahasa Yunani yaitu oikos berarti rumah tangga dan Nomos berarti aturan.
Jadi Ilmu Ekonomi adalah ilmu pengetahuan sosial yang mempelajari tingkah laku manusia dalam masyarakat secara individu atau bersama-sama , dalam usaha untuk memenuhi kebutuhan guna mencapai kemakmuran.
Penyebab timbulnya ilmu ekonomi ada 4 faktor, yaitu :
a.     Kebutuhan manusia yang tidak terbatas
b.     Sarana pemuas kebutuhan yang terbatas
c.      Usaha manusia untuk memenuhi kebutuhan
d.     Penggunaan sarana pemuas kebutuhan untuk berbagai alternatif pilihan

9.     Prinsip ekonomi, dengan melihat penyebab timbulnya ilmu ekonomi dan  permaslahan yang dihadapi, maka definisi prinsif ekonomi adalah “ usaha, dengan pengorbanan tertentu / sekecil-kecilnya untuk memperoleh hasil yang maksimal/tertentu.
Akibat yang ditimbulkan adanya prinsif ekonomi, yaitu :
a.     Bertindak ekonomis, yaitu tindakan manusia dalam memenuhi kebutuhan dengan tindakan yang rasional, melalui pemikiran lebih dulu. Orang dikatakan bertindak ekonomis bila berhasil mencapai keseimbangan antara hasil dan pengorbanan, yaitu:
o   Kebutuhan terpenuhi sebaik mungkin
o   Pengorbanan/biaya untuk mencapai hasil sekecil mungkin


7
b.     Berpikir ekonomis , bukan hanya bagaimana caranya memakai/menghabiskan sumber daya yang telah tersedia tetapi lebih dari itu bagaimana melakukan perubahan nilai guna dari barang yang didapat dari alam agar mempunyai nilai guna lebih tinggi.
Dikatakan telah berpikir ekonomi bila orang telah melakukan produksi.

10.                         Kelangkaan ( scarcity )
Kelangkaan adalah keadaan ketimpangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas, dihadapkan kepada sarana ekonomi yang terbatas. Kelangkaan merupakan keterbatasan sumber daya ekonomi. Maka itu kelangkaan merupakan sumber segala masalah ekonomi.
Faktor-faktor penyebab kelangkaan , antara lain :
a.     Keterbatasan persediaan sumber daya alam
b.     Keterbatasan kemampuan manusia untuk mengolah
c.      Keserakahan manusia yang mengakibatkan berkurang tau rusaknya barang-barang yang dapat dimanfa’atkan sebagai benda pemuas kebutuhan.
d.     Meningkatnya kebutuhan manusia lebih cepat dari kemampuan manusia untuk menghasilkan atau menemukan sumber-sumber baru.
Pengalokasian sumber daya ekonomi :
1.     Sumber daya ekonomi asli antara lain :
a.     Sumber daya alam, yaitu benda dan kekuatan yang tersedia dialam semesta secara langsung atau tidak langsung dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup.
b.     Sumber daya manusia, yaitu tenaga jasmani maupun rohani yang diperlukan untuk mengambil atau mengolah sumber daya alam hingga menjadi barang yang lebih berguna.

2.       Sumber daya ekonomi turunan, antara lain :
a.     Sumber daya modal, yaitu barang / sarana yang dapat digunakan untuk menghasilkan barang lain.
b.     Kewirausahaan, yaitu sumber daya manusia yang



8
menyatukan ke tiga sumber daya ekonomi dan bertanggungjawab atas kelancaran usaha berproduksi.

11.                          Biaya kesempatan ( opportunity cost )
Adalah bahwa sumber daya yang sudah digunakan untuk tujuan   tertentu, tidak dapat sekaligus digunakan untuk tujuan yang lain. Opportunity cost diartikan pula sebagai alternatif terbaik yang kita abaikan pada sa’at kita membuat pilihan atau menentukan keputusan. Ini terjadi karena adanya masalah-masalah sumber ekonomi yang terbatas, atau adanya kelangkaan. Keterbatasan akan timbul dua keadaan, yaitu :
a.     Adanya kesempatan , yaitu sekelompok barang dan jasa yang tersedia dan dapat dipilih.
b.     Berupa preferensi, yaitu sekelompok kriteria seleksi atau pilihan yang diatur secara berurut (bertingkat). Preferensi bersumber dari keinginan yang bersifT tidak terbatas.

12.                         Masalah pokok ekonomi
Maslah ini merupakan masalah yang mendasar dan umum terjadi pada semua masyarakat dengan corak dan sistem perekonomian yang berbeda. Permasalahan ekonomi klasik yang dihadapi masyarakat yaitu keterbatasan barang/jasa dan sumber daya ekonomi.
Masalah ekonomi modern menurut Adam Smith erat hubungannya dengan masalah Produksi, antara lain :
a.     What ( apa ), barang / jasa apa yang harus diproduksi ?
Masalah ini menyangkut persoalan jenis dan jumlah barang/jasa yang perlu diproduksi agar sesuai dengan yang diperlukan oleh masyarakat, sehingga produsen nantinya akan mendapat keuntungan.
b.     How ( bagaimana barang / jasa narus diproduksi.
Masalah ini menyangkut cara berproduksi, yaitu penggunaan teknologi dan pilihan kombinasi sumber daya yang akan dipakai dan apakah menggunakan intensif tenaga atau modal.
c.      For whom ( untuk siapa ), barang/jasa harus diproduksi.



9
Masalah ini menyangkut permasalahan siapa yang memerlukan barang/jasa dan siapa yang akan menikmati hasilnya.

13.                         Alternatif pilihan
Karena banyaknya kebutuhan yang harus dipenuhi maka timbul suatu masalah, kebutuhan manakah yang harus dipilih dipenuhi lebih dulu mengingat sarana pemuas yang terbatas.
Hal-hal yang mempengaruhi prioritas pilihan kebutuhan :
a.     Kedudukan seseorang
b.     Tingkat pendapatan
c.      Faktor lingkungan
Untuk mengatasi permasalahan keterbatasan manusia perlu melakukan suatu alternatif pilihan, adapun prioritas pilihan kebutuhan detentukan dengan memilih :
a.     Kebutuhan yang dianggap penting
b.     Kebutuhan yang sifatnya mendesak
c.      Kebutuhan primer, sebelum berpikir pada kebutuhan sekunder dan tertier
Tujuan alternatif pilihan adalah untuk memenuhi kebutuhan sehingga tercapai kepuasan maksimum.
Kepuasaan maksimum adalah keadaan yang dirasakan seseorang yang terpenuhi kebutuhannya, atas berbagai alternatif pilihan kebutuhan yang tidak terbatas jumlahnya dengan sarana pemuas kebutuhan yang dimilikinya. Ini terjadi sa’at persinggungan antara garis kepuasan sama dengan garis kombinasi berbagai alternatif kebutuhan, dengan sarana yang ia miliki.
Motif ekonomi, adalah segala usaha yang mendorong seseorang untuk berbuat sesuatu atau melakukan tindakan ekonomi. Tujuannya untuk mencapai kepuasan atau kemakmuran.
Faktor-faktor yang menimbulkan motif ekonomi, yaitu:
a.     Keinginan untuk memuaskan kebutuhannya ( hidup makmur )
b.     Keinginan diperhatikan masyarakat, mendapat penghargaan dari masyarakat.


10
c.      Keinginan untuk berkuasa
d.     Keinginan yang bersifat sosial kemasyarakatan.

Akhli ekonomi dari Skotlandia bernama Adam Smit ( 1723-1790 ) bukunya berjudul “ the wealth of nations “ menyatakan bahwa kemajuan manusia dan tatanan sosial suatu masyarakat akan tercipta apabila setiap individu yang ada di dalamnya mengejar kepentingannya masing-masing.




 

























14.                        Kelangkaan ( scarcity )
Kelangkaan adalah keadaan ketimpangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas, dihadapkan kepada sarana ekonomi yang terbatas. Kelangkaan merupakan keterbatasan sumber daya ekonomi. Maka itu kelangkaan merupakan sumber segala masalah ekonomi.
Faktor-faktor penyebab kelangkaan , antara lain :
e.     Keterbatasan persediaan sumber daya alam
f.       Keterbatasan kemampuan manusia untuk mengolah
g.     Keserakahan manusia yang mengakibatkan berkurang tau rusaknya barang-barang yang dapat dimanfa’atkan sebagai benda pemuas kebutuhan.
h.     Meningkatnya kebutuhan manusia lebih cepat dari kemampuan manusia untuk menghasilkan atau menemukan sumber-sumber baru.
Pengalokasian sumber daya ekonomi :
3.     Sumber daya ekonomi asli antara lain :
c.      Sumber daya alam, yaitu benda dan kekuatan yang tersedia dialam semesta secara langsung atau tidak langsung dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup.
d.     Sumber daya manusia, yaitu tenaga jasmani maupun rohani yang diperlukan untuk mengambil atau mengolah sumber daya alam hingga menjadi barang yang lebih berguna.

4.       Sumber daya ekonomi turunan, antara lain :
c.      Sumber daya modal, yaitu barang / sarana yang dapat digunakan untuk menghasilkan barang lain.
d.     Kewirausahaan, yaitu sumber daya manusia yang
menyatukan ke tiga sumber daya ekonomi dan bertanggungjawab atas kelancaran usaha berproduksi.

15.                          Biaya kesempatan ( opportunity cost )
Adalah bahwa sumber daya yang sudah digunakan untuk tujuan   tertentu, tidak dapat sekaligus digunakan untuk tujuan yang lain. Opportunity cost diartikan pula sebagai alternatif terbaik yang kita abaikan pada sa’at kita membuat pilihan atau menentukan keputusan. Ini terjadi karena adanya masalah-masalah sumber ekonomi yang terbatas, atau adanya kelangkaan. Keterbatasan akan timbul dua keadaan, yaitu :
a.     Adanya kesempatan , yaitu sekelompok barang dan jasa yang tersedia dan dapat dipilih.
b.     Berupa preferensi, yaitu sekelompok kriteria seleksi atau pilihan yang diatur secara berurut (bertingkat). Preferensi bersumber dari keinginan yang bersifT tidak terbatas.

16.                         Masalah pokok ekonomi
Maslah ini merupakan masalah yang mendasar dan umum terjadi pada semua masyarakat dengan corak dan sistem perekonomian yang berbeda. Permasalahan ekonomi klasik yang dihadapi masyarakat yaitu keterbatasan barang/jasa dan sumber daya ekonomi.
Masalah ekonomi modern menurut Adam Smith erat hubungannya dengan masalah Produksi, antara lain :
a.       What ( apa ), barang / jasa apa yang harus diproduksi ?
c.      Masalah ini menyangkut persoalan jenis dan jumlah barang/jasa yang perlu diproduksi agar sesuai dengan yang diperlukan oleh masyarakat, sehingga produsen nantinya akan mendapat keuntungan.
d.     How ( bagaimana barang / jasa narus diproduksi.
Masalah ini menyangkut cara berproduksi, yaitu penggunaan teknologi dan pilihan kombinasi sumber daya yang akan dipakai dan apakah menggunakan intensif tenaga atau modal.
e.     For whom ( untuk siapa ), barang/jasa harus diproduksi.
Masalah ini menyangkut permasalahan siapa yang memerlukan barang/jasa dan siapa yang akan menikmati hasilnya.

17.                         Alternatif pilihan
Karena banyaknya kebutuhan yang harus dipenuhi maka timbul suatu masalah, kebutuhan manakah yang harus dipilih dipenuhi lebih dulu mengingat sarana pemuas yang terbatas.
Hal-hal yang mempengaruhi prioritas pilihan kebutuhan :
a. Kedudukan seseorang
b. Tingkat pendapatan
c. Faktor lingkungan
Untuk mengatasi permasalahan keterbatasan manusia perlu melakukan suatu alternatif pilihan, adapun prioritas pilihan kebutuhan detentukan dengan memilih :
a.     Kebutuhan yang dianggap penting
b.     Kebutuhan yang sifatnya mendesak
c.      Kebutuhan primer, sebelum berpikir pada kebutuhan sekunder dan tertier
Tujuan alternatif pilihan adalah untuk memenuhi kebutuhan sehingga tercapai kepuasan maksimum.
Kepuasaan maksimum adalah keadaan yang dirasakan seseorang yang terpenuhi kebutuhannya, atas berbagai alternatif pilihan kebutuhan yang tidak terbatas jumlahnya dengan sarana pemuas kebutuhan yang dimilikinya. Ini terjadi sa’at persinggungan antara garis kepuasan sama dengan garis kombinasi berbagai alternatif kebutuhan, dengan sarana yang ia miliki.
Motif ekonomi, adalah segala usaha yang mendorong seseorang untuk berbuat sesuatu atau melakukan tindakan ekonomi. Tujuannya untuk mencapai kepuasan atau kemakmuran.
Faktor-faktor yang menimbulkan motif ekonomi, yaitu:
a.       Keinginan untuk memuaskan kebutuhannya ( hidup makmur )
b.       Keinginan diperhatikan masyarakat, mendapat penghargaan dari masyarakat.
c.        Keinginan untuk berkuasa
d.       Keinginan yang bersifat sosial kemasyarakatan.
Akhli ekonomi dari Skotlandia bernama Adam Smit ( 1723-1790 ) bukunya berjudul “ the wealth of nations “ menyatakan bahwa kemajuan manusia dan tatanan sosial suatu masyarakat akan tercipta apabila setiap individu yang ada di dalamnya mengejar kepentingannya masing-masing.


 
SEMESTER I TAHUN 2010
NO
STANDAR KOMPETENSI
KOMPETENSI DASAR
1
Memahami permasalahan ekonomi dalam kaitannya dengan kebutuhan manusia, kelangkaan, dan sistem ekonomi.
1.1            Mengindentifikasi kebutuhan manusia.
1.2            Mendeskripsikan berbagai sumber ekonomi yang langka dan kebutuhan manusia yang tidak terbatas.
1.3            Mengindentifikasi masalah pokok ekonomi, yaitu tentang apa, bagaimana, dan untuk siapa barang diproduksi.
1.4            Mengindentifikasi hilangnya kesempatan pada tenaga kerja bila melakukan produksi dibidang lain
1.5            Mengindentifikasi sistem ekonomi untuk memecahkan masalah ekonomi
2
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan kegiatan ekonomi konsumen dan produsen
2.1    Mendeskripsikan pola 
          prilaku konsumen dan
          produsen dalam kegiatan
          ekonomi.
2.2    Mendeskripsikan circular
          flow diagram.
2.3    Mendeskripsikan peran 
          konsumen dan produsen
3
Memahami konsep ekonomi dalam kaitannya dengan permintaan, penawaran, harga keseimbangan, dan pasar.
3.1 Mengindentifikasi faktor-
       faktor yang mempengaruhi
       permintaan dan penawaran
3.2 Menjelaskan hukum permintaan dan hukum penawaran serta asumsi yang mendasarinya.
3.3 Mendeskripsikan pengertian harga dan jumlah keseimbangan
3.4 Mendeskripsikan berbagai bentuk pasar barang
3.5 Mendeskripsikan pasar input
i
11
BAB II
SISTEM EKONOMI

1.   Pengertian sistem ekonomi
   Sistem ekonomi yaitu cara untuk mengatur dan mengorganisir segala kegiatan
ekonomi masyarakat suatu negara, berdasarkan prinsip tertentu untuk mencapai tujuan tertentu.
Sitem ekonomi dapat diartikan pula sebagai susunan dari unsur-unsur ekonomi yang saling berhubungan dan bekerja sama secara bersama-sama sebagai suatu kesatuan untuk mencapai tugas tertentu.

2.  Macam-macam sistem ekonomi
Dalam perekonomian dunia sekarang ini ada 4 macam sistem perekonomian, yaitu :
a.     Sistem ekonomi tradisional, yaitu cara mengatur dan mengorganisir kegiatan ekonomi sesuai dengan peradaban  yang masih rendah dan tradisi warisan nenek moyang secara turun-temurun. Mengatasi masalah pokok ekonomi masih bersifat tradisional, sesuai dengan kebiasaan tingkat peradaban yang terikat pada adat dan tradisi, kegiatan ekonomi tertuju untuk mempertahankan yang sudah ada , bukan untuk menciptakan yang baru. Perubahan produksi hampir tidak ada, orang bekerja  untuk memenuhi kebutuhan pokok. Tujuan utama adalah mempertahankan kebiasaan yang sudah berlangsung sejak lama. Sistem tradisional dianut oleh masyarakat yang belum maju.
Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional, yaitu:
1.     Belum ada pembagian kerja
2.     Tukar menukar dilakukan dengan barter
3.     Produksi yang dilakukan hanya untuk kebutuhan sendiri
4.     Kehidupan masyarakat bersifat kekeluargaan
5.     Alam merupakan sumber kemakmuran
Kelebihan sistem ekonomi tradisional, antara lain :
1) setiap individu masih termotivasi untuk menjadi produsen
2) Barter dilandasi sifat kejujuran
3) Barter memungkinkan adanya hubungan kekeluargaan
4) Berjiwa gotong royong
Kelemahan sistem ekonomi tradisional, yaitu:


12
1)    Kurang peduli terhadap kebutuhan orang lain
2)    Sulit menentukan ukuran / satuan yang pasti dalam barter
3)    Sulit mencari orang yang membutuhkan barang yang akan ditukarkan
4)    Masih mengabaikan kepuasan

b.     Sistim ekonomi komando
Sistem ekonomi ini disebut juga dengan sistem ekonomi terpusat ( tersentralisasi ).
Sistem ekonomi komando adalah sistem ekonomi dimana pemerintah pusat menentukan kebijakan penggunaan faktor produksi diseluruh wilayah pemerintahan. Segala kegiatan dan semua sektor perekonomian diatur dan dikuasai oleh pemerintah pusat. Hak individu tidak diakui. Sistem ini diterapkan dinegara-negara komunis.
Ciri-ciri sitem ekonomi komando, yaitu :
1)  Semua alat dan sumber ekonomi milik negara
2)  Kebijakan perekonomian diatur negara
3)  Tenaga kerja sebagai pekerja negara
4)  Sitem harga ditetapkan negara/pemerintah pusat
5)  Pemerintah membatasi individu dalam berusaha
6)  Hak milik individu tak diakui

Kelebihan sistem ekonomi terpusat, yaitu :
1)    Pemerintah bertanggungjawab penuh terhadap perekonomian
2)    Pemerintah menentukan jenis produksi, yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat
3)    Pemerintah mengatur distribusi barang
4)    Mudah mengadakan pengendalian dan pengawasan
5)    Tidak ada jurang pemisah antara yang kaya dan yang miskin
6)    Sumber daya alam dapat terkendali
7)    Tumbuh rasa kebersamaan diantara anggota masyarakat
8)    Pengangguran dapat dieliminasi

Kelemahan sistem ekonomi komando, yaitu ;




13
1)      Hak milik individu tidak ada
2)      Potensi, inisiatif dan daya kreasi masyarakat tidak berkembang
3)      Pemerintah sangat dominan dalam perekonomian
4)      Beban kerja pemerintah lebih berat
5)      Segala yang diperintahkan negara harus dilaksanakan oleh rakyat.

c.      Sisitem ekonomi pasar ( free fight libelarism ).
Pokok pikiran Adam Smith dalam bukunya “ An inquiry into the nature and couses of the wealt of nations “ adalah sebagai berikut “ kemakmuran bangsa akan terjamin jika setiap orang diberikan kebebasan untuk menentukan sendiri apa, berapa, di mana, dan bagaimana melakukan produksi “. Ini merupakan pokok pangkal kelahiran ekonomi pasar/liberal atau kapitalis.
Sistem ekonomi pasar merupakan sistem ekonomi dimana pemerintah memberi kebebasan kepada setiap individu dan badan swasta untuk menyelenggarakan kegiatan ekonomi ( produksi, konsumsi, distribusi menurut pertimbangan sendiri ).
Dalam sitem ini perekonomian diarahkan pada mekanisme pasar. Sitem harga, sistim pasar, sistem keuntungan dan kerugian, serta prinsif insentif dan imbalan merupakan kunci untuk menjawab apa, bagaimana, serta untuk siapa barang dan jasa didistribusikan.

Ciri-ciri ekonomi pasar, yaitu:
1)    Tidak ada campur tangan pemerintah
2)    Adanya persaingan yang ketat
3)    Tujuan kegiatan ekonomi untuk mencari laba ( profiet orieted )
4)    Seluruh kegiatan usaha diserahkan pada swasta.
5)    Pihak yang bermodal besar sangat berperan/mendominasi dalam kehidupan perekonomian

Kelebihan sistem perekonomian pasar, yaitu :
1)    Setiap individu bebas mengatur perekonomian
2)    Setiap individu bebas memiliki sumber produksi
3)    Mendorong peningkatan kualitas produksi
4)    Pengembangan usaha menyerap banyak tenaga kerja
5)    Produksi berdasarkan kebutuhan pasar

14
Kelemahan sistem perekonomian pasar, yaitu:
1)    Menimbulkan penindasan sesama manusia
2)    Menimbulkan monopoli
3)    Tidak adanya pemerataan
4)    Timbulnya sifat individualisme
5)    Sering menimbulkan krisis ekonomi

d.     Sistem ekonomi campuran
Sistem ini adalah suatu sitem organisasi ekonomi yang ditandai dengan keikutsertaan pemerintah dalam hal penentuan cara-cara mengatasi maslah-masalah ekonomi yang dihadapi masyarakat. Pemecahan permasalahan perekonomian ada yang diatur pemerintah dan ada yang diserahkan pada keadaan pasar. Sistem ekonomi campuran merupakan perpaduan antara ekonomi komando dan ekonomi pasar.

e.     Sistem ekonomi demokrasi pancasila
Sistem ekonomi pancasila atau ekonomi gotong royong kerakyatan terpimpin. Hal terpenting yaitu cara menghimpun , cara mengerakan, dan cara meningkatkan semua dana dan daya harus dijiwai oleh semangat gotong royong kerakyatan terpimpin.
Sasaran sistem ekonomi pancasila adalah mencapai masyarakat makmur berdasarkan pancasila. Sistem ini selain memperhatikan aspek pertumbuhan ekonomi yang diukur berdasarkan kenaikan GNP ( Gross National Product ), juga membentuk manusia budaya seutuhnya yang membutuhkan sandang, pangan, papan, juga kesehatan, kebudayaan, dan kerohanian.
Dalam sistem ekonomi pancasila adanya peran aktif seluruh masyarakat didalam melaksanakan kegiatan-kegiatan perekonomian untuk mencapai kesejahtraan.
Dasar hukumnya :
1)    Pembukaan UUD 1945, alinea empat, yaitu :
-       Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia
-       Memajukan kesejahtraan umum
-       Mencerdaskan kehidupan bangsa
-       Ikut serta melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial
2)    Pasal 27 ayat 2 UUD 1945

15
“ tiap-tiap negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan “
3)    Pasal 33 ayat 1 UUD 45
“ Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas azas kekeluargaan “
4)    Pasal 33 ayat 2 UUD 45
“ Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara “
5)    Pasal 33 ayat 3 UUD 45
“ Bumi, air, dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat “
6)    Pasal 34 UUD 1945
“ Pakir miskin dan anak terlantar dipelihara oleh negara “

3.  Cara mengatasi masalah ekonomi melalui sistem ekonomi yang dianut.
1)    Sitem ekonomi tradisional
Dalam mengatasi masalah pokok perekonomian ini sesuai dengan tingkat peradaban mereka yang terikat pada adat istiadat, tradisi warisan nenek moyang yang dianggap tabu bila dilanggarnya.
2)    Sitem ekonomi komando
Dalam mengatasi masalah ekonomi yang pokok , dipilih dan diputuskan oleh pemerintah pusat dengan tujuan tercapainya kemakmuran seluruh masyarakat tersebut
3)    Sitem ekonomi pasar
Dalam mengatasi  sistem ini dipilih, dan ditentukan sendiri oleh pihak swasta yaitu rumah tangga ekonomi, perusahaan, dan industri.

4.  Pelaku-pelaku ekonomi
Pelaku ekonomi adalah perorangan ,lembaga, ataupun instansi pemerintah yang melakukan kegiatan ekonomi, mulai dari produksi, konsumsi, dan distribusi.
Para pelaku ekonomi terdiri darai :
a.     Rumah tangga konsumsi ( RTK )
b.     Rumah tangga Produksi ( RTP )




16
c.      Pemerintah / govermen
d.     Masyarakat luar negeri

5.  Kegiatan ekonomi
Merupakan keseluruhan kegiatan yang meliputi :
a.     Produksi, kegiatan yang secara langsung maupun tidak langsung mempertinggi nilai guna/faedah suatu barang/jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia.
b.     Distribusi, kegiatan menyalurkan barang/jasa dari rumah tangga perusahaan ke rumah tangga konsumen
c.      Konsumsi, kegiatan mengurangi atau menghabiskan nilai guna barang/jasa, baik dilakukan secara sekaligus maupun bertahap.


0 comments:

Poskan Komentar

Get snow effect
Hacker Blitar Sejati™ http://www.remo-xp.com/ remo-xp™